127 Tewas Saat Pertandingan Sepakbola Di  Kanjuruhan Malang

166
foto :istimewa
Foto : Suporter Arema FC memasuki lapangan setelah tim yang didukungnya kalah dari Persebaya dalam pertandingan sepak bola BRI Liga 1 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu, 1 Oktober 2022. ( ant/itp/ist)

Malang-Intipnews.com: 127 orang tewas saat pertandingan sepakbola  usai Arema FC kalah melawan Persebaya Surabaya yang berlangsung di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, pada Sabtu, 1 Oktober 2022. 

 Dalam pertandingan yang berakhir dengan skor 2-3 untuk Persebaya Surabaya itu, Aremania yang kesal merangsek ke dalam lapangan. Situasi itu rusuh kala polisi mengejar massa dan memukul mereka dengan pentungan. Kekacauan semakin menjadi ketika polisi menembakkan gas air mata ke arah tribun yang membuat mata penonton perih, sesak napas, panik, dan akhirnya kocar-kacir. Padahal, dalam aturan FIFA sudah jelas melarang penggunaan gas air mata dalam pertandingan sepak bola.

 Kapolda Jawa Timur Irjen Nico Afinta membuka suara soal penembakan gas air mata terhadap suporter Arema FC di tribune yang memicu tragedi Kanjuruhan Arema di Malang. Nico menyatakan bahwa penembakan gas air mata itu sudah sesuai prosedur untuk menghalau upaya oknum suporter merangsek turun ke lapangan dan berbuat anarkistis.

“Para supoter berlarian ke salah satu titik di Pintu 12 Stadion Kanjuruhan. Saat terjadi penumpukan itulah, banyak yang mengalami sesajk napas,” kata Nico dalam konferensi pers di Mapolres Malang   Minggu (2/10/2022) pagi.

 Sesuai Prosedur Nico menyebutkan, dari sekitar 42.288 supoter tidak semuanya turun ke lapangan. Hanya sekitar 3.000 orang yang merangsek ke dalam lapangan. “Hanya sebagian yang turun ke lapangan, sekitar 3.000 suproter,” tandas Nico. Nico mengatakan korban tewas dalam insiden itu sebanyak 127 orang. Dua di antaranya polisi. Sebagian korban tewas di Stadion Kanjuruhan, dan sisanya 93 oang di rumah sakit. Nico menyayangkan suporter yang tidak mematuhi aturan hingga menyebabkan tragedi ini terjadi.

  “Seandainya suporter mematuhi aturan, peristiwa ini tidak akan teradi. Semoga tidak terjadi lagi peristiwa semacam ini,” ujar Nico.kc/tc/ant/itp.04)