Teddy Mihelde Yamin & Ori Rahman

Kebijakan penggunaan jalan raya, trotoar dan jembatan penyeberangan sebagai tempat bermain skuter listrik sudah seharusnya diatur secara tegas…

Intipnews.com:DINAS Perhubungan DKI Jakarta seharusnya mengambil tindakan tegas terhadap Grabwheels di Jakarta karena menjalankan bisnisnya beroperasi dengan standar keamanan dan perlindungan  yang minim bagi pengguna jasanya.

Keamanan yang minim itu, misalnya dalam masalah keamanan pengguna seperti helm, perisai diri seperti alat pelindung kaki dan siku,  dan rompi yang menggunakan reflector.

“Akhir-akhir ini berkembang pemberitaan seolah yang salah  hanya pengguna, atau penyewanya saja, sehingga yang didisimplinkan dan di denda si pengendara. Padahal seharusnya Grabwheels juga harus dibebankan dengan tanggung jawab,” ungkap Tedddy Teddy Mihelde Yamin.

Menurut Teddy Mihelde Yamin peneliti Cikini Studi ini, pihak Grabwheels  belum pernah mempubkikasikan hasil studi kelayakan maupun Analisa Dampak Lingkungan [Amdal] ) usahanya. Kami juga masih mempertanyakan izin beroperasi Grabwheels di jalan raya dan trotorar.

“Terlepas dari  keteledoran  si pengemudi mobil  saat tabrakan, Grabwheels  beberapa waktu sebelumnya sebenarnya  banyak pihak terlibat dan lengah. Berbagai  pihak  turut andil dalam terjadi tabrakan seperti yang terjadi Minggu [10/11] lalu di Senayan Jakarta,” kata Teddy Mihelde Yamin, lulusan Nottingham University, London. Cikini Studi.

Menurutnya, masalah kecelakaan yang menewaskan penyewa di jalan raya seharusnya  dilihat secara obyektif. Ada proses sebab dan akibat. “Jangan hanya menyalahkan pihak penabrak sebagai pengguna jalan raya, tapi semua pihak yang menyebabkan terjadinya tabrakan pengendara Grabwheels” tukas Teddy Mihelde Yamin, di UK di Jakarta, Minggyu 24 November 2019.

Menurut Teddy, upaya Polda Metro Jaya yang  akan menilang pengendara skuter listrik di jalan raya dan sebab pelangaran lain, adalah langkah yang tepat. walau belum cukup  mencerminkan asas keadilan.

“Bagaimana dengan pihak yang berbisnis dengan skuter listrik seperti Grabwheeels? Menilik ke belakang seharusnya pihak Grabwheels juga bertanggung jawab untuk pengawasan di lapangan terhadap orang yang memakai skuternya,” ungkap Teddy.

PemantauanTeddy pula, si penyewa dilepas begitu saja, lalu  ketika ada pelanggaran, si penyewa juga yang  menghadapi masalahnya sendiri. Tanpa perlindungan asuransi. Padahal menggunakan skuter Grabwheels  di jalan raya terlebih di dini hari  tentu dapat berisiko kelelahan, karena waktunya tidur,” ujar Teddy.

Meski Berbisnis secara online, perhatikan kelengkapan

Kebijakan penggunaan jalan raya, trotoar dan jembatan penyeberangan sebagai tempat bermain skuter listrik sudah seharusnya  diatur secara tegas dan dijalankan dengan pengawasan oleh aparat yang berwenang.

“Bisnis jasa sewa skuter listrik ini harus juga memiliki regulasi yang ketat mengenai hak, tanggung jawab sosial, dan ketertiban umum di saat mereka menjalankan bisnis jasa secara online dengan berbasis aplikasi. Jangan nanti seperti ojek online, setelah menggurita baru mau ditertibkan, nggak  bakal bisa,” tutur Teddy.

Peristiwa kecelakaan yang menewaskan 2 pengguna skuter listrik oleh tabrakan mobil di kawasan Senayan, layak menjadi pelajaran berharga bagi regulator maupun masyarakat pengguna jasa seperti jasa Grabwheels.

“Bermain skuter listrik di jalan raya itu sangat berisiko. Lagi pula jalan raya bukan tempat bermain skuter yang aman. Apalagi bermain skuter pada dini hari, jelas melanggar aturan keselamatan dan kesehatan. Sebab kondisi pengguna skuter belum tentu fit saat dini hari pada jam orang dipulas kantuk,” ujar Teddy.

Di lain sisi, menurut Teddy, regulasi jam berbisnis penyedia jasa sewa skulter listrik juga harus diatur secara tegas. “Meski berbisnis secara online, mereka juga harus memperhatikan kelengkapan  pengamanan standar pengguna jasa,  seperti helm, alas lutut, siku-siku tangan dan perangkat keselamatan lainnya. Bila ada kecelakaaan, korban lebih terlindungi,” tukasnya.

Regulator Juga Harus Introspeksi

Begitu pula aturan penggunaan, apakah boleh berboncengan sampai 2 atau 3 orang? Mesti diatur sebelum bisnis tersebut dipasarkan ke publik. “Jangan setelah  kecelakaan dan jatuh korban dulu, baru dipikirkan prasyarat pendukung kenyamanan dan keamanan di lapangan,” ujar Teddy,  yang juga pengamat bursa keuangan yang lama bekerja di Hongkong, Singapura, dan Bangkok.

Teddy mengutip aturan di Singapura, di mana skuter listrik dilarang digunakan di jalan utama dan trotoar oleh Otoritas Transportasi Darat. Hanya boleh di jalur sepeda dan jaringan rute yang menghubungkan taman-taman.

Di Perancis, parkir di trotoar saja tidak dibolehkan. Di Inggris, skuter listrik dianggap illegal bila beroperasi di jalan dan trotoar, dan hanya boleh digunakan di taman pribadi.

Sementara, praktisi hukum Ori  Rahman SH mengatakan, masyarakat harus belajar dari pengalaman  korban kecelakaan, melakukan introspeksi terhadap kemungkinan kelal iaian korban pengguna jasa skuter listrik. “Sebuah kecelakaan terjadi, ada sebab dan akibat. Bukan kesalahan tunggal. Dalam hal ini, regulator juga harus introspeksi terhadap tata aturan yang diterapkan, “ kata Ori.

Senin Berlaku Tilang Bagi Pelanggar

Begitu juga penyedia jasa seperti Grabwheels, mereka harus ikut bertanggung jawab terhadap kemungkinan ekses dari bisnis yang dijalankan,” tukas Ori Rahman, Ketua KontaS Komisi untuk Orang Hilang [KontaS] tahun 2001-2003.

Ori Rahman menambahkan, bisnis jasa skuter listrik baru tumbuh di Jakarta dan penggunanya umumnya generasi milenial. “Pengguna jasa ini harus mawas diri terhadap risiko bermain di jalan raya. Kita kan sangat paham bagaimana ruwetnya jalan raya di Jakarta,” tuturnya.

 

Kadang kala untuk menyeberang jalan saja, kita harus bersusah-payah dulu baru dikasih jalan oleh pengendara mobil. “Bagaimana pula ceritanya bila kita bermain-main skuter listrik berkelompok di jalan raya, pasti membahayakan pihak lain juga,” sebut Ori Rahman, advokat yang juga pernah aktif di Lembaga Bantuan Hukum [LBH] Jakarta tahun 1996-1997.

Seperti diberitakan berbagai media, bahwa kecelaaan terhadap pengguna jasa skuter listrik hari Minggu [10/11/2019] dini hari lalu, menewaskan Ammar Nawar Tridarma [18] dan Wisnu Chandra Gunawan (18), sedangkan  Bagus mengalami luka-luka.

Sementara Minggu 24 November 2019] beberapa media seperti Detik.com memberitakan pernyataan denda  terhadap pelanggaran. Skuter listrik hanya diizinkan di lokasi-lokasi khusus yang sudah ada kerja sama antara pengelola kawasan dan operator skuter listrik seperti Grabwheels. Mulai Senin  25 November 2019, selanjutnya  berlaku penerapan tilang bagi pelanggar.

  • Kontak Person nara sumber:Teddy Mihelde Yamin: 081288910494-Ori Rahman SH: 0818799262-Mulia Nasution: 08118835165. Cikini Studi atau Perkumpulan Cinta  Kita Indonesia Studi ditetapkan  Mentri Hukum dan Hak Asasi Manusia RI  tertanggal 27 September 2019. Beralamat di  Tamarind Land Kavling 23 Jl P & K No 1 Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan . Dewan Pendiri Cikini Studi: R Mulia Nasution, Teddy Mihelde Yamin, Dr. Iskandar Zulkarnain, Ori Rahman SH, Rizal Siregar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here