Teheran-Intipnews.com:Iran tidak main-main, memenuhi janjinya melakukan pembalasan terhadap kematian Mayor Jenderal Qasem Soleimani akibat serangan Amerika Serikat [AS].

Garda Revolusi Iran meluncurkan puluhan rudal ke pangkalan udara Ain al-Asad di Irak pada Rabu 8 Januari 2020 dini hari waktu setempat [foto-istimewa]. Pangkalan yang diserang Iran tersebut merupakan fasilitas dioperasikan bersama oleh pasukan Irak dan Amerika AS.

“Dalam Operasi Martir Soleimani pada dini hari Rabu, puluhan rudal darat-ke-darat ditembakkan ke pangkalan AS dan berhasil menghantam Pangkalan Ain al-Asad,” kata Garda Revolusi Iran dalam sebuah pernyataan resmi dikutip Anadolu Agency.

Sumber-sumber militer Iran mengklaim serangan itu menyebabkan 30 tentara AS terluka. Garda Revolusi Iran menyebut serangan ke Pangkalan Ain al-Asad hanya permulaan dari serangkaian balas dendam atas dibunuhnya Komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qasem Soleimani oleh AS.

Iran tak menetapkan batas waktu kapan serangan akan dihentikan. “Kami memperingatkan semua negara sekutu AS bahwa jika serangan dilancarkan dari pangkalan di negara mereka ke Iran, mereka akan menjadi sasaran pembalasan militer,” kata Garda Revolusi Iran.

Pentagon telah mengonfirmasi serangan  rudal Iran ke Pangkalan Ain al-Asad. Menurut mereka rudal menghujani fasilitas militer tersebut pada pukul 05.30 waktu setempat.

“Jelas bahwa rudal ini diluncurkan dari Iran dan menargetkan setidaknya dua pangkalan militer Irak yang menampung personel militer dan koalisi AS di Al-Asad dan Irbil,” ujar juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman.

Pentagon mengaku sedang menilai apa saja dampak kerusakan yang ditimbulkan serangan rudal Iran. Militer AS mengonfirmasi enam rudal telah menyebabkan dampak.

Pada Jumat pekan lalu, AS membunuh Qasem Soleimani di Bandara Internasional Baghdad, Irak. Dia, yang saat itu tengah berada di konvoi Popular Mobilization Forces [PMF], yakni pasukan paramiliter Irak yang dekat dengan Iran, tewas akibat serangan drone atau pesawat nirawak.

Itu merupakan serangan besar pertama AS terhadap kelompok yang terafiliasi atau terkait dengan Iran sejak menarik pasukannya dari Irak pada 2011. Perintah untuk mengeksekusi tindakan tersebut datang langsung dari Presiden AS Donald Trump kala itu.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here