Bobby Nasution Minta Kadis PU Kota Medan Mencari Permasalahan Banjir

72
Bobby Nasution Minta Kadis PU Kota Medan Mencari Permasalahan Banjir
Bobby Nasution didampingi Asisten Umum (Asmum) Setda Kota Medan Renward Parapat dan Asisten Ekonomi dan Pembangunan (Ekbang) Khairul Syahnan, Bobby Nasution menyampaikan rasa kecewanya. Selain beberapa Kepala UPT Dinas PU tidak turun, orang nomor satu di Pemko Medan saat melakukan peninjauan tidak melihat ada peralatan milik Dinas PU, termasuk alat berat diturunkan untuk mengatasi banjir.

Kecewa Terhadap Kepala UPT Dinas PU Kota Medan

Medan-Intipnews.com: Walikota Medan  Bobby Nasution kecewa, terhadap  Kepala Unit Pelayanan Teknis (UPT) Dinas Pekerjaan Umum (PU)  Kota Medan  yang tidak hadir saat meninjau banjir dengan  berdalih karena hujan. Terkait persoalan banjir yang terjadi akibat meluapnya sejumlah sungai menyusul tingginya intensitas hujan yang terjadi selama sekitar 9 jam mulai siang hingga malam, Minggu (27/2/2022).

 “Saya minta Badan Kepegawaian Daerah dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKD & PSDM) untuk menyikapi ini, masak hanya gara-gara hujan tidak datang. Padahal di wilayahnya terjadi banjir,” kata Bobby Nasution saat mengelar rapat dengan sejumlah pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD)  di Balai Kota Medan,Senin 28 Februari 2021.

Mengawali rapat, Bobby Nasution didampingi Asisten Umum (Asmum) Setda Kota Medan Renward Parapat dan Asisten Ekonomi dan Pembangunan (Ekbang) Khairul Syahnan, Bobby Nasution menyampaikan rasa kecewanya. Selain beberapa Kepala UPT Dinas PU tidak turun, orang nomor satu di Pemko Medan saat melakukan peninjauan tidak melihat ada peralatan milik Dinas PU, termasuk alat berat diturunkan untuk mengatasi banjir.

Selain itu  Bobby Nasution, minta Kadis PU Kota Medan Topan OP Ginting yang hadir dalam rapat segera mengidentifikasi permasalahan  banjir sekaligus solusi mengatasinya. “Saya minta teman-teman Dinas PU turunlah ke lapangan saat terjadi banjir. Jangan takut sakit, minta obat sama Dinas Kesehatan dan kita punya RSUD Dr Pirngadi. Yang tidak mau turun, buang saja. Tidak peduli dia itu orang titipan!” tegasnya.

“Saya minta UPT menurunkan personelnya untuk membersihkan drainase bekerjasama dengan personel P3SU Kecamatan. Sebab,  masing-masing UPT memiliki 100 orang petugas untuk membersihkan drainase. Segera lakukan pembersihan drainase guna mengurangi terjadinya banjir maupun genangan air,” ungkapnya.

Dalam menyikapi terjadinya banjir mengingat intensitas hujan tinggi, Bobby Nasution minta kepada Dinas PU dan Kecamatan berkolaborasi untuk masif membersihkan drainase. Selain luapan sungai, suami Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu juga melihat kondisi drainase  tidak mampu menampung debit air hujan sehingga harus dinormalisasi.

 “Hal itu, Bobby Nasution minta Kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), segera melakukan evakuasi bagi warga yang bermukim di pinggiran sungai dan wilayah tempat tinggalnya masih banjir. Sebab,  hujan kemungkinan akan terus terjadi sehingga dikhawatirkan air sungai akan kembali naik. “Lakukan evakuasi, utamakan keselamatan warga, saya tidak mau ada korban jiwa!” serunya seraya meminta Satpol PP untuk membantu proses evakuasi.

Tidak hanya evakuasi, Bobby Nasution juga minta disiapkan tempat dan posko untuk menampung warga yang dievakuasi dilengkapi makanan, minuman, obat-obatan  serta selimut. Kemudian kecamatan yang wilayahnya terkena banjir, Bobby Nasution juga minta untuk membuatkan posko dan memastikan ketersediaan makanan dan obat-obatan sehingga warga yang terdampak banjir benar-benar merasa dilayani. “Saya minta setiap satu jam dilaporkan kondisi banjir dan penanganan yang dilakukan,”ujarnya.

Selanjutnya kepada Dinas Perhubungan, Bobby Nasution minta untuk menutup jalan-jalan yang sampai saat ini masih tinggi genangan airnya bekerjasama dengan Satlantas Polrestabes Medan. Dikatakannya, penutupan jalan dilakukan untuk mencegah kendaraan bermotor mogok dan terjebak dalam banjir. “Saat saya melakukan peninjauan jalan, banyak masyarakat yang tidak tahu sehingga terjebak banjir dan kendaraan mereka mogok. Kita kan prihatin, makanya jalan yang masih genangan airnya masih tinggi harus ditutup sementara,” paparnya.

Dalam rapat tersebut, Dinas PU melaporkan  sebanyak 12 kecamatan terdampak banjir. Dari jumlah tersebut, ada 6 kecamatan yang sejumlah wilayahnya hingga kini masih digenangi air. Ada pun keenam kecamatan itu yakni Medan Barat, Medan Selayang, Medan Labuhan, Medan Deli, Medan Baru dan Medan Sunggal. 

Di Medan Barat, ada 24 titik yang masih digenangi air dan warga yang terdampak banjir sebanyak 1.290 jiwa. Genangan air yang masih tinggi terjadi di Glugur Kota dan Jalan Kol L Yos Sudarso. Di Medan Selayang, air Sungai Babura dan Sungai Selayang mulai sejak pagi naik sehingga Jalan Dr Mansyur digenangi air.

Lalu, Medan Labuhan, sejumlah wilayah di 3 kelurahan masih banjir akibat meluapnya Sungai Deli menyusul tingginya intensitas hujan. Bahkan, Jalan Yos Sudarso sepanjang 3 Km masih digenangi air. Sekitar 2.586 jiwa warga terdampak dari banjir tersebut. Di Medan Deli, 1.000 jiwa warga terdampak banjir yang berasal dari pintu air akibat meluapnya Sungai Deli. Untuk Medan Johor, genangan air masih terjadi di Kwala Bekala yang berdampak dengan 600 jiwa warga. Di Medan Sunggal, beberapa tempat juga masih digenangi air. Itp05