Proyek Rempang Berikan Segudang Manfaat

16

Oleh : Andika Pratama

Sebagaimana dengan Pulau Batam, beberapa pulau sekitar pun jadi perhatian Otorita Batam (kini Badan Pengusahaan (BP) Batam) untuk terus dikembangkan. Hal ini dapat dilihat pada sejarah pembangunan Jembatan Barelang pada dekade 1990-an.

Jembatan yang menghubungkan Pulau Batam, Rempang, dan Galang itu tak hanya menjadi sarana penghubung saja. Peran Jembatan Barelang lebih dari itu. Ia dihadirkan juga sebagai sarana penggerak roda ekonomi serta pemerataan pembangunan.

Dua hal terakhir di atas pun kini merambah pada pengembangan Pulau Rempang. Hal yang dilakukan usai kawasan Batam berkembang dan bergerak maju dengan segala fasilitas serta kemajuannya.

Jika ditelisik ke belakang, rencana pengembangan Pulau Rempang telah dimulai pada pertengahan 2004. Kala itu Surat rekomendasi DPRD Kota Batam tertanggal 17 Mei 2004, membuka sejarah awal masuknya investasi ke kawasan Pulau Rempang.

Pulau Rempang kemudian disetujui untuk dikembangkan sebagai kawasan perdagangan, jasa, industri dan pariwisata meliputi Kawasan Wisata Terpadu Ekslusif (KWTE). Di kawasan ini pula rencananya dibangun sarana perdagangan, jasa, hotel, perkantoran, dan permukiman. 

Hampir dua dekade kemudian, pengembangan Pulau Rempang tampak kian menjanjikan. Masuknya investasi dari Negeri Tirai Bambu seolah menyalakan harap. Investasi Rempang Eco-City pun ditaksir mencapai Rp381 triliun, serta diperkirakan akan menyerap tenaga kerja langsung sebanyak 306 ribu orang.

Secara rinci, pengembangan Pulau Rempang juga akan dibagi menjadi 7 zona yang berbeda. Seperti Rempang Integrated Industrial Zone, Rempang Integrated Agro-Tourism Zone, Rempang Integrated Commercial and Residential, Rempang Integrated Tourism Zone, Rempang Forest and Solar Farm Zone, Wildlife and Nature Zone, dan Galang Heritage Zone.

Dalam upaya menjamin investasi ini, Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, juga berkomitmen untuk menjaga hak rakyat, hak kultural, serta hak keseluruhan warga yang sudah bermukim secara turun-temurun di Pulau Rempang. Pengembangan kawasan ini pun diyakininya dapat memberikan eskalasi bagi peningkatan kualitas hidup warga Pulau Rempang.

Tidak hanya itu, terdapat pula beberapa keuntungan dari pengembangan Pulau Rempang yang bakal menjadi Mesin Ekonomi Baru bagi Indonesia ini. Di antaranya adalah meningkatkan kegiatan usaha ekonomi mikro kecil dan menengah (UMKM), menyerap tenaga kerja warga tempatan, pemerataan pembangunan, dan investasi berkelanjutan.

Dengan adanya pekerjaan baru, pendapatan masyarakat akan meningkat. Ini akan memberikan akses lebih besar kepada masyarakat untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka dan meningkatkan daya beli, yang pada gilirannya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi lokal.

Sebagai mesin ekonomi baru di Indonesia, pemerintah pusat melalui BP Batam pun menyiapkan Rempang menjadi kawasan industri, perdagangan, residensial hingga wisata yang terintegrasi demi mendorong peningkatan daya saing Indonesia terhadap Singapura dan Malaysia.

Selain itu, Rempang Eco-City yang masuk ke dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) ini juga diharapkan kian menjadikan Batam sebagai lokomotif perekonomian Kepri. Mengingat pertumbuhan ekonomi di Kota Batam dan Kepri  tengah berada pada ritme yang baik. Yang mana ekonomi Batam tumbuh 6,84 persen sepanjang 2022 lalu, dan perekonomian Provinsi Kepri tumbuh sebesar 5,77 persen sepajang semester I 2023 (Januari-Juni) dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Dengan adanya Proyek Rempang ini juga akan meningkatkan iklim invistasi di Indonesia. Badan Pengusahaan (BP) Batam mencatat, nilai investasi pada penanaman modal asing semester I tahun 2023 mencapai 1,2 miliar dolar AS dan penanaman modal dalam negeri mencapai 168 juta dolar AS.

Jumlah nilai PMA tersebut, mengalami kenaikan 1,56 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Di sisi lain, perubahan proyek PMA pada Semester I 2023 juga mengalami kenaikan drastis, dengan capaian sebesar 142,39 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2022 lalu.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Batam, nilai ekspor semester I tahun 2023 di Kota Batam sebanyak 7,5 miliar dolar AS dan nilai impor sebanyak 7,2 miliar dolar AS.

Segudang manfaat yang tawarkan Proyek Rempang Eco City ini tentunya harus mendapat dukung dari masyarakat khususnya masyarakat lokal. Ketua Umum Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI) Indonesia, Datuk H Said Aldi Al Idrus mengatakan investasi yang akan dilakukan di Rempang, Batam, Kepuluan Riau dan DMDI Indonesia memberikan apresiasi kepada warga yang memberikan dukungan untuk Proyek Strategis Nasional (PSN) tersebut. Sebab Pemerintah Indonesia tentu sudah memikirkan, mempertimbangkan dan bahkan sudah mempersiapkan langkah yang terbaik untuk masyarakat setiap akan membuka investasi di Tanah Air.

Anggota Komisi VI DPR RI, Herman Khaeron mengatakan proyek Rempang Eco-City merupakan proyek yang harus didukung, karena proyek tersebut nantinya akan memberikan manfaat yang besar terhadap pertumbuhan ekonomi nasional dan juga ekonomi warga Pulau Rempang.

Dukungan dari berbagai pihak ini dapat berkontribusi pada kesuksesan proyek rempang dengan menggabungkan sumber daya, pengetahuan, dan komitmen yang diperlukan untuk mencapai tujuan proyek tersebut dalam bidang ekonomi, sosial, dan budaya. 

Penulis adalah salah satu Mahasiswa Pasca Sarjana Uhamka