Vaksinasi Sumut Terus Digenjot

16
Vaksinasi Sumut Terus Digenjot
Gubernur Sumut Edy Rahmayadi mengikuti rapat koordinasi evaluasi PPKM Luar Jawa-Bali yang dipimpin Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia Airlangga Hartarto, secara virtual di kediamannya, Jalan Karya, Medan Johor, Medan, Sabtu (26/2). (Foto Dinas Kominfo Provinsi Sumut : Veri Ardian)

Capaian Vaksin Lansia di 8 Kabupaten/Kota Sudah di Atas 70%

Medan-Intipnews.com: Secara keseluruhan  cakupan vaksinasi dosis pertama di Sumut mencapai 91,06% dan dosis dua 67,46%. Hal tersebut dilaporkan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi kepada Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia Airlangga Hartarto saat mengikuti rapat koordinasi evaluasi PPKM Luar Jawa-Bali di kediamannya, Jalan Karya, Medan Johor, Medan, Sabtu (26/2/2022).

“Ini kita lakukan bersama-sama dengan seluruh pihak, TNI, POLRI dan pihak-pihak lain kita libatkan untuk mengejar capaian itu,” kata Gubernur Edy Rahmayadi.

Untuk itu pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Utara  (Sumut) terus menggenjot vaksinasi agar masyarakat kelompok rentan dapat terhindar dari gejala berat paparan virus Covid-19. Hingga saat ini, sudah ada delapan kabupaten/kota yang capaian vaksin dosis keduanya di atas 70%.

Selain itu, Edy  Rahmaydi juga memaparkan penambahan kasus sebanyak 2.525 kasus. Sembuh 1.145 kasus dan kasus aktif 22.434. Sementata positivity rate sebesar 14,17%. Untuk keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) sebanyak 36,52%. Total tempat tidur isolasi terpusat  (Isoter) sebanyak 2.379. “Cadangan (tempat tidur) kita ada 1.212, siap digunakan apabila kasus terus meningkat,” kata Edy.

Sementara untuk ketersediaan oksigen, Sumut memiliki 38.106 meter kubik oksigen per hari dengan kebutuhan  14.012 meter kubik oksigen per hari. “Ketersediaan oksigen di Provinsi Sumut cukup untuk memenuhi kebutuhan oksigen di rumah sakit, ” kata Edy.

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto mengingatkan provinsi yang saat ini punya tingkat kenaikan kasus tinggi kemungkinan akan terjadi kenaikan lagi beberapa waktu ke depan. Namun Ia mengatakan bahwa saat ini, sudah ada beberapa wilayah yang sudah melandai.

“Tren peningkatan kasus sudah bergeser ke luar Pulau Jawa. Meski beberapa kasus memuncak, namun tingkat keterisiannya (BOR) masih tetap di bawah WHO yakni 60%,” jelasnya.ril/itp05