KSSK, Tingkatkan Kewaspadaan Terhadap Risiko Perlambatan Ekonomi Ketidakpastian Global

8

Jakarta-Intipnews.com: Di pertemuan pertama KSSK pada Senin (29/1/2024) menghasilkan komitmen untuk terus memperkuat koordinasi, sinergi, serta meningkatkan kewaspadaan terhadap risiko perlambatan ekonomi dan berlanjutnya ketidakpastian global di tahun 2024, sekaligus juga waspada terhadap kondisi dan dinamika perekonomian domestik rambatan yang tidak mungkin terjadi sisi global terhadap perekonomian Indonesia dan sektor keuangan domestik pertumbuhan ekonomi dunia.

“Tahun 2024 menjadi fase penting bagi pemulihan ekonomi Indonesia yang terus berlanjut. Pertumbuhan ekonomi dan stabilitas sistem keuangan yang solid dan terjaga menjadikan laju ekonomi domestik masih sangat resilien,”Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati dalam rapat KSSK yang digelar secara online (YouTube) Selasa (30/1/2024) dihadiri Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar, dan Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa, Senin (30/1/2024) di Jakarta.

Dimana sebelumnya di triwulan IV tahun 2023 sistem keuangan Indonesia stabilitas tetap terjaga baik dan mampu mendukung pemulihan serta pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan. 

Disisi lain  Ekonomi dunia melambat dengan ketidakpastian di tengah divergensi antarnegara yang semakin melebar. Bank Dunia atau World Bank dalam Global Economic Prospect yang terbit Januari 2024. 

“Memperkirakan pertumbuhan ekonomi global akan melambat dari sebelumnya 3% pada tahun 2022 menjadi hanya 2,6% year on year tahun 2023 dan kembali menurun melemah menjadi 2,4% pada tahun 2024 ini,” tuturnya.

Di sisi lain, indikator-indikator makro ekonomi seperti inflasi, nilai tukar rupiah, dan cadangan devisa menunjukkan stabilitas.Itp05