Pembangunan IKN Nusantara di Kalimantan Timur Diminati Investor Asing

13

Oleh Martha Alinda 

Pemerintah Indonesia telah mengumumkan rencana besar untuk memindahkan ibu kota negara dari Jakarta ke wilayah Kalimantan Timur, dengan visi mendukung pertumbuhan ekonomi, keberlanjutan lingkungan, dan redistribusi pembangunan nasional. Keputusan ini tidak hanya merupakan gebrakan strategis dalam administrasi publik, tetapi juga menciptakan potensi besar bagi investor asing yang tertarik untuk berkontribusi dalam pembangunan infrastruktur dan ekonomi Indonesia.

Banyak investor asing telah menunjukkan minat yang signifikan dalam berinvestasi pada proyek pembangunan IKN Nusantara. Salah satu alasan utama adalah peluang besar yang ditawarkan oleh proyek ini dalam hal pertumbuhan ekonomi jangka panjang dan potensi keuntungan yang tinggi. Karena infrastruktur yang harus dibangun dari nol, proyek ini menjanjikan peluang investasi yang luas, terutama dalam sektor konstruksi, teknologi, transportasi, energi, dan real estat.

Pemerintah kembali memperoleh komitmen pendanaan dalam rangka pembangunan IKN Nusantara. Kali ini komitmen tersebut datang dari pemerintah Amerika Serikat (AS) lewat Badan Perdagangan dan Pembangunan AS atau US Trade and Development Agency (USTDA). Direktur USTDA, Enoh T. Ebong, mengatakan dana yang akan dihibahkan kepada Indonesia untuk digunakan sebagai bantuan teknis dalam membangun IKN Nusantara adalah sebesar US$ 2 juta, atau setara dengan Rp 31,3 miliar. 

Enoh menyebut dana tersebut akan digunakan untuk pembangunan desain yang detil, untuk pengembangan spesifikasi teknis, dokumen, pengadaan, dan strategi  pengembangan kota cerdas dan kota hijau. Di samping itu, pihaknya akan mengajak perwakilan pemerintah Indonesia untuk berkunjung ke berbagai kota pintar di AS, seperti New York, Texas, dan California dalam rangka study tour, serta mengenalkan Indonesia kepada sejumlah calon penanam modal.

Kebijakan pemerintah yang ramah terhadap investasi asing telah memberikan keyakinan kepada para investor untuk terlibat dalam proyek ini. Langkah-langkah seperti penyederhanaan regulasi, insentif fiskal, dan dukungan pemerintah dalam mengatasi hambatan-hambatan birokrasi telah meningkatkan daya tarik investasi bagi para pelaku pasar internasional.

Penting untuk diakui bahwa investasi asing dapat memberikan dorongan yang signifikan bagi pertumbuhan ekonomi suatu negara. Dalam kasus IKN Nusantara, dana dari investor asing bisa menjadi katalisator untuk mempercepat pembangunan infrastruktur yang diperlukan guna mendukung pusat pemerintahan baru tersebut. Hal ini  mencakup pembangunan jalan, transportasi umum, sistem air bersih, dan lainnya.

Kepala Badan Otorita IKN, Bambang Susantono mengatakan, Indonesia memang membutuhkan dukungan pendanaan untuk membangun kota pintar IKN Nusantara. Sehingga, dana dari USTDA dianggap sebagai angin segar bagi proses pembangunan IKN Nusantara. Terlebih, dalam membangun kota pintar yang hijau ini membutuhkan dana yang sangat besar, dimana sekitar 80% pendanaannya harus diperoleh dari swasta.

Deputi Bidang Pendanaan dan Investasi Otorita IKN, Agung Wicaksono mengatakan sudah ada sejumlah investor asing yang masuk dalam pembangunan hunian di IKN. Pertama dari konsorsium Tiongkok yang bermitra dengan konsorsium nusantara, sementara dua lagi dari Malaysia (IJM Land Berhad). Sejumlah investor di sektor perumahan itu sudah masuk dalam tujuh pemrakarsa konsorsium pembangunan hunian di IKN, baik rumah susun hingga rumah tapak. 

Agung menyebut dalam penjajakan mencari investor smart city, ada puluhan perusahaan yang sudah melirik dari dua belas negara. Jadi potensi investasi asing juga sangat besar. Tetapi pihaknya belum dapat mengestimasikan nilai investasinya, karena akan tergantung pada proposal perusahaan-perusahaan tersebut.

Namun demikian, ada beberapa tantangan yang perlu diatasi bagi investor asing yang tertarik dalam proyek pembangunan IKN Nusantara. Salah satunya adalah risiko politik dan kebijakan yang mungkin timbul seiring dengan perubahan pemerintahan atau kebijakan nasional.  Pemerintah terus berupaya menjamin stabilitas kebijakan, di tengah potensi adanya ketidakpastian politik yang mungkin mempengaruhi investasi jangka panjang.

Implikasi sosial dan lingkungan dari investasi asing dalam pembangunan IKN Nusantara juga menjadi pertimbangan pemerintah. Pemerintah berkomitmen menerapkan kehati-hatian ekstra dalam memastikan bahwa proyek pembangunan ini memperhatikan keberlanjutan lingkungan dan dampaknya terhadap masyarakat lokal. Untuk itu, pemerintah menjamin pembangunan IKN Nusantara ramah bagi lingkungan, dengan mengusung konsep Smart Forest City. Selain itu, partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan dan transparansi dalam penggunaan dana investasi asing juga tetap menjadi hal utama.

Penerimaan komitmen pendanaan dari investor asing untuk pembangunan Ibu Kota Negara Nusantara adalah langkah yang dapat memberikan potensi positif bagi kemajuan Indonesia. Langkah ini selalu diikuti dengan kebijakan yang bijaksana, yang memperhitungkan baik manfaat ekonomi maupun risiko yang terkait, serta memastikan keberlanjutan lingkungan dan kesejahteraan masyarakat lokal. Dengan demikian, pemerintah memastikan bahwa pembangunan IKN Nusantara tidak hanya menjadi simbol kemajuan ekonomi, tetapi juga berdampak positif secara sosial dan lingkungan.

Sehingga, meskipun banyak investor asing tertarik untuk berinvestasi dalam pembangunan IKN Nusantara di Kalimantan Timur, mereka juga perlu mempertimbangkan baik peluang maupun tantangan yang ada. Dengan kerja sama antara pemerintah Indonesia dan investor asing, proyek ini memiliki potensi besar untuk menjadi pencapaian penting dalam pembangunan nasional sambil menghasilkan manfaat ekonomi yang berkelanjutan bagi Indonesia dan dunia.

penulis merupakan mahasiswi di Samarinda