Pemkab Toba Paparkan Inovasi  dan Kendala Saat Evaluasi Smart City Tahun 2024

9

Toba-Intipnews.com : Pemerintah Kabupaten Toba mengikuti Evaluasi Smart City (kota cerdas) Tahap 1 yang dilaksanakan serangkaian Smart City Forum Tahun 2024 di The Meru Sanur, Denpasar, Rabu  (26/6/2024). Forum ini berlangsung sejak 24-27 Juni 2024.

Dalam kesempatan tersebut,  Kadis Kominfo Kabupaten Toba, Sesmon TB Butarbutar memaparkan sejumlah Inovasi ,rencana berkelanjutan dalam mewujudkan program Smart City di Kabupaten Toba.  

Di hadapan langsung  asesor Rizky  Putera dari Bappenas RI dan tim yaitu  Dwi Elfrida Martina, Teddy Sukardi,dan Erda Rindrasih yang hadir secara online, Sesmon (FOTO) memaparkan satu persatu  mengenai  perkembangan  terakhir di Kabupaten Toba menyangkut 6 dimensi smart city, yaitu Smart Government, Smart Branding

Smart Economy,  Smart Living, Smart Society, dan Smart Enviroment.

Inovasi Smart Governance yaitu adanya 10 aplikasi pemerintahan dan 11 layanan publik , Smart Branding yaitu bidang Pariwisata ada 3  pembangunan fasilitas pariwisata dan pelatihan kepariwisataan.Untuk Daya Saing Bisnis ada 7 dan 6 Penataan Icon. Smart Economy ,ada transaksi  keuangan secara digital /Qris untuk 43 pelaku wisata yang sudah melakukan e-payment.

Kemudian Smart Living di bidang kesehatan ada 8 diantaranya penggunaan SMRS RSUD Porsea. Smart Society ada 4 di  bidang ekosistem belajar/pendidikan diantaranya aplikasi e-Pusdadan INLISLite /perpustakaan digital serta  3 keamanan masyarakat diantaranya adanya aplikasi peta rawan , mitigasi,dan pelaporan bencana, aplikasi layanan pengaduan masyarakat LA-PO (LAPOR POl PP).

Smart Enviroment ada 5 inovasi diantaranya telah tersedia 63 Bank Sampah tersebar di kecamatan dan desa /kelurahan.

Sesmon melanjutkan , kendala yang dihadapi Pemkab Toba dalam pengembangan Smart City ini adalah kurangnya penganggaran, minimnya SDM , masih adanya 36 desa area blankspot ,dan hal lainnya. 

“Kekurangannya  bagaimana mem-branding  khususnya promosi pariwisata untuk masyarakat luas,” katanya .

Namun demikian, akan dilakukan.promosi melalui aplikasi berbasis web.

Pemkab Toba, lanjutnya ,tetap berusaha semaksimalnya mengoptimalkan Forum Smart City termasuk menggandeng mitra perusahaan BUMD dan BUMN yang ada di Kabupaten Toba.

Pihak asesor pun satu persatu memberikan pertanyaan lalu bimbingan serta arahan pengembangan ke depan Smart City di Kabupaten Toba.

Dwi Elfrida Martina mengatakan bahwa Pemkab Toba harus bekerja sama dengan pihak Kemendes mengenai aplikasi desa wisata .

“Toba  itu udah branding, sudah mendunia.Kontennya sedikit perlu dipeerbanyak.Bisa caranya dengan menggandeng komunitas anak muda untuk promosi di media sosial ,”katanya.

Asesor lainya ,Teddy Sukardi menyoroti  bidang smart governance  tentang penilaian SPBE dan SIPD. Ia menganjurkan agar aplikasi  berbasis android yang tidak dirawat di-takedown saja, sementara aplikasi yang banyak didownload saat ini di Kabupaten Toba adalah e-absensipegawai.

Kedepannya asesor akan menindaklanjuti dengan mengajukan 100 pertanyaan yang akan dijawab Pemkab Toba dengan bukti pendukung.

Turut hadir Asisten Perekonomian 

Jhony DP  Lubis ST ,Kadis Lindup dr.Rajaipan Sinurat,Plt.BPBD Robert Manurung ,Kadis Perpustakaan TH Sitorus ,dan sejumlah staf. Itp Mantap