Ramadhan Momentum Jalin Persatuan Pasca Pemilu

7

Oleh : Janu Farid Kesar

Pasca pemilihan umum, bulan Ramadhan menyajikan momentum yang berharga bagi masyarakat untuk menyatukan diri. Meskipun perbedaan politik mungkin telah menimbulkan polarisasi sebelumnya, Ramadhan memberikan kesempatan bagi semua umat untuk merangkul persatuan dan solidaritas. 

Di tengah suasana yang penuh berkah, orang-orang dari berbagai latar belakang politik, agama, dan budaya dapat berkumpul untuk bersama-sama berbagi kebersamaan dalam menjalani ibadah puasa, refleksi spiritual, dan kegiatan sosial yang memperkuat tali persaudaraan.

Lebih dari sekadar puasa dan beribadah, Ramadhan menuntut kita untuk merenungkan pentingnya persatuan dalam masyarakat yang beragam. Setelah periode kampanye yang mungkin memicu perpecahan, bulan suci Ramadhan memberikan kesempatan bagi kita semua untuk menempatkan perbedaan politik di samping dan fokus pada apa yang menyatukan kita sebagai manusia.

Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menekankan bahwa momen ini bukan hanya sekadar ibadah dan puasa, tetapi juga merupakan waktu yang tepat untuk mempererat kembali semangat persaudaraan dan persatuan di antara masyarakat Indonesia. 

Dalam sebuah acara Tahrib Ramadhan Setwapres, beliau mengingatkan pentingnya menjaga silaturahim, memperkuat ukhuwah Islamiyah, serta memupuk persaudaraan di antara sesama Muslim, sesama bangsa, dan juga antarsesama manusia.

Indonesia, dengan segala keragaman budaya, suku, agama, dan kepercayaan, memang dikenal sebagai bangsa yang majemuk. Namun, kekayaan ini seharusnya menjadi sumber kebanggaan yang harus dijaga bersama. Pasca-Pemilu 2024 yang berlangsung dengan aman dan damai, menjadi momentum penting untuk merefleksikan nilai-nilai persaudaraan yang telah menjadi landasan bangsa ini.

Meskipun dalam setiap pemilu selalu ada perbedaan pilihan dan pandangan, Wapres menegaskan bahwa perbedaan tersebut tidak boleh memecah belah tali persaudaraan yang telah terjalin di antara sesama Muslim dan sesama bangsa. 

Persaudaraan yang kuat merupakan modal utama bagi Indonesia dalam menghadapi berbagai tantangan dan ketidakpastian di masa depan. Kita harus terus bersatu, bersama-sama mengatasi segala perbedaan dengan sikap saling menghormati dan memahami.

Selama bulan suci Ramadhan, Wapres juga mengajak masyarakat untuk menyelipkan doa dalam setiap ibadah mereka. Doa untuk keselamatan dan kemajuan Indonesia, serta doa untuk kekuatan dan kesabaran dalam menghadapi segala cobaan dan ujian. 

Dalam momen Tahrib Ramadhan Setwapres, peserta diajak untuk memanfaatkan waktu puasa sebagai momentum untuk introspeksi diri, mengevaluasi kelebihan dan kekurangan yang dimiliki, serta memperbaiki hubungan dengan Allah dan sesama manusia.

Sementara itu, Muhammadiyah, salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia, juga turut menyoroti pentingnya bulan Ramadhan sebagai momentum untuk mempererat persaudaraan pasca-Pemilu 2024. 

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti, menyatakan bahwa suasana politik yang memanas selama periode Pemilu mungkin telah membawa gesekan sosial di antara masyarakat. Namun, ia berharap Ramadhan dapat menjadi kesempatan untuk memperbaiki hubungan yang terganggu dan membangun kembali rasa harmoni di antara sesama anak bangsa.

Ramadhan, selain menjadi bulan ibadah yang penuh berkah, juga merupakan waktu yang tepat untuk memperbaiki hubungan sosial dengan sesama manusia. Tidak hanya dengan sesama umat Islam, tetapi juga dengan seluruh lapisan masyarakat. Ini adalah momen yang tepat untuk meningkatkan sikap toleransi, saling pengertian, dan semangat gotong royong di tengah-tengah kehidupan bermasyarakat.

Abdul juga mengajak seluruh warga negara Indonesia untuk menyikapi hasil Pemilu dengan sikap yang tenang dan bijaksana. Tidak perlu membuat narasi-narasi yang memecah belah persatuan bangsa. Sebaliknya, kita harus tetap menjaga kedamaian dan merangkul perbedaan sebagai kekayaan yang memperkaya bangsa Indonesia.

Selama bulan suci Ramadhan, Abdul juga mengimbau untuk aktif berpartisipasi dalam kegiatan sosial. Berbagi kepada sesama yang membutuhkan, meskipun di tengah kenaikan harga kebutuhan pokok yang kerap terjadi menjelang bulan puasa. 

Bagi Muhammadiyah, momen ini adalah kesempatan untuk memperkuat hubungan sosial dengan lebih banyak berbagi, karena di situlah sejatinya nilai-nilai kemanusiaan dan kepedulian tercermin.

Di tengah gejolak politik dan perbedaan pandangan yang mewarnai jalannya proses demokrasi, bulan suci Ramadhan hadir sebagai pengingat akan pentingnya membangun hubungan yang harmonis dan saling menghormati di antara sesama. 

Wapres Ma’ruf Amin dan Muhammadiyah sebagai salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia telah menegaskan pesan-pesan kebersamaan dan toleransi yang menjadi inti dari ajaran Islam.

Namun, membangun persatuan bukanlah tugas yang mudah. Ia memerlukan komitmen dan kerja keras dari setiap individu dalam masyarakat. Setiap langkah kecil yang kita ambil, setiap tindakan kebaikan yang kita lakukan, merupakan bagian dari usaha kita untuk menjaga persatuan dan memperkuat fondasi bangsa.

Marilah kita bersatu kembali sebagai bangsa Indonesia, meninggalkan perbedaan pilihan politik, dan bersama-sama bergerak menuju masa depan yang lebih baik. Mari kita jadikan bulan suci Ramadhan sebagai momentum untuk memperbaiki hubungan sosial, memperkuat solidaritas, dan menjaga keharmonisan dalam keberagaman.

Dengan demikian, mari kita sambut bulan suci Ramadhan ini dengan penuh semangat dan kesadaran akan pentingnya menjaga persatuan dan persaudaraan di antara kita. Semoga setiap amalan yang kita lakukan di bulan yang penuh berkah ini mendapat ridha dan berkah dari Allah SWT, serta menguatkan pondasi kebersamaan bangsa Indonesia.

Penulisa adalah Ruang Baca Nusantara