Sekda Kota Binjai Ajak Perkuat Sinergi Tekan Kasus Stunting

7

Binjai-Intipnews.com: Sekretaris Daerah Kota Binjai H. Irwansyah Nasution, S.Sos, MM  membuka a Diseminasi Audit Kasus Stunting Tahap I sekaligus penandatanganan Launching Inovasi Baru Kota Binjai melalui Kecamatan Binjai Utara, yaitu TESTING BINTARA (Tempe Atasi Stunting Binjai Utara) di Aula Pemko Binjai. Selasa, (25/6).

Sekdako Irwansyah mengatakan  kegiatan Diseminasi Audit Kasus Stunting menjadi upaya yang sangat strategis dalam penanggulangan stunting secara komprehensif sebagai bagian dari monitoring dan evaluasi.  “Terkait dengan diseminasi hasil audit kasus stunting Kota Binjai, kami juga minta agar kegiatan diseminasi ini benar-benar terlaksana secara baik. 

Guna mengetahui faktor-faktor determinan yang menyebabkan potensi terjadinya stunting, kemudian lakukan analisis yang baik dan lakukan juga penyusunan rencana tindak lanjut hasil audit kasus stunting tersebut sebagai dasar penyusunan kebijakan intervensi stunting ke depan,” Ucapnya.

Pemerintah Kota Binjai sangat memberikan perhatian terhadap masalah percepatan penurunan stunting yang menjadi salah satu prioritas masalah yang harus dituntaskan di Kota Binjai. “Saya berharap kita semua bersatu padu, melakukan tugas serta fungsi sesuai perannya masing-masing secara bersama-sama dalam mengintervensi kasus anak stunting. 

Terutama peran dan fungsi TPPS Kecamatan harus bergerak secara maksimal. Namun perlu diingat, kita jangan hanya fokus penanganan pada anak yang stunting saja, tetapi intervensi pada ibu hamil dan pendampingan kepada calon pengantin juga harus dilakukan, agar kemungkinan lahirnya kasus baru tidak terjadi,” harap Sekda Kota Binjai.

Plt. Kadis PPKB Kota Binjai Harimin Tarigan, S.SiT, S.IP, MM, MH selaku Ketua Tim Pelaksana Audit Kasus Stunting Kota Binjai  melaporkan  kegiatan Audit Kasus Stunting Kota Binjai Tahap Pertama Tahun 2024 dilaksanakan di Kecamatan Binjai Utara, dengan jumlah 16 orang, sementara pada kelompok sasaran audit kasus stunting antara lain calon pengantin sebanyak 4 orang, ibu hamil KEK (Kekurangan Energi Kronis) 4 orang, ibu nifas 4 orang, serta balita stunting 4 orang.

Dari hasil pelaksanaan audit kasus stunting di Kecamatan Binjai Utara memberikan gambaran permasalahan kesehatan yang dialami oleh setiap kelompok sasaran, mulai dari keterbatasan ekonomi keluarga, kekurangan gizi, perilaku kesehatan yang tidak baik, kondisi sanitasi dan lingkungan rumah yang tidak mendukung, hingga pada kelompok sasaran yang mengalami komorbid atau riwayat penyakit penyerta. ( itp.04)