Bersinergi Mewaspadai  Praktik Baru Judi Online

6
Oplus_0

Oleh: Hidayat Z.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Budi Arie Setiadi telah mengungkap temuan modus baru dalam praktik judi online yang semakin meresahkan masyarakat. Berdasarkan laporan dari Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), modus baru ini melibatkan penggunaan deposit melalui pulsa operator seluler, yang membuat proses pelacakan menjadi lebih kompleks dan rumit bagi pihak berwenang.

Budi Arie juga menjelaskan bahwa pelaku judi online kini memanfaatkan kemudahan teknologi seluler untuk melakukan deposit menggunakan pulsa, sehingga proses pelacakan menjadi lebih sulit. Menanggapi temuan ini, Menkominfo berencana untuk meningkatkan kesadaran dan kerja sama dengan semua operator seluler di Indonesia. Langkah ini bertujuan untuk memastikan bahwa operator seluler memahami ancaman yang ditimbulkan oleh judi online dan mengambil langkah-langkah aktif dalam memberantasnya. Kemenkominfo akan mengirimkan surat resmi kepada operator seluler agar berperan aktif dalam memerangi perjudian online dan tidak memfasilitasi aktivitas tersebut.

Operator seluler diketahui telah menunjukkan kerja sama yang baik dalam penanganan judi online, dengan beberapa operator bahkan telah melaksanakan kampanye melalui SMS Blast untuk meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai bahaya judi online terhadap ekonomi keluarga dan lingkungan sosial. Selain melaksanakan SMS Blast, Kemenkominfo juga terus melakukan pemutusan akses ke situs-situs yang bermuatan judi sebagai bagian dari tanggung jawab dalam Satuan Tugas Pemberantasan Judi Daring (Satgas Judi Online). Upaya ini diharapkan dapat mengurangi jumlah konten judi online yang dapat diakses oleh masyarakat.

Pakar Keamanan Siber dan Forensik Digital dari Vaksincom, Alfons Tanujaya, juga menyoroti modus baru dalam judi online yang menggunakan deposit pulsa. Menurutnya, modus ini dilakukan agar para pelaku tidak terlacak oleh PPATK, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan Kepolisian.

Alfons menjelaskan bahwa para penyelenggara judi online mengubah metode dari menggunakan rekening bank menjadi deposit pulsa untuk memudahkan sasaran terjerat judi online. Sebelumnya, modus judi online telah menggunakan bitcoin atau cryptocurrency untuk mengelabui pelacakan. Namun, penggunaan bitcoin dinilai sangat rumit dan memiliki pasar yang kecil, sehingga para pelaku kini beralih ke deposit pulsa yang dianggap lebih besar dan mudah digunakan.

Menyikapi maraknya judi online yang kian mengkhawatirkan di tengah masyarakat, perlu adanya upaya yang lebih serius untuk meningkatkan kesadaran publik tentang bahaya yang ditimbulkan oleh aktivitas ini. Judi online tidak hanya menawarkan kesenangan sesaat, tetapi juga membawa konsekuensi jangka panjang yang dapat merugikan individu dan keluarga. Di era digital yang serba canggih ini, akses terhadap situs judi online semakin mudah. Banyak orang tergiur dengan iming-iming keuntungan besar dalam waktu singkat, tanpa disadari bahwa itu adalah sebuah jebakan yang bisa menghancurkan kehidupan finansial dan mental korban.

Fenomena judi online telah menyasar berbagai kalangan, mulai dari remaja hingga dewasa. Banyaknya iklan yang berseliweran di media sosial, situs web, dan platform streaming membuat judi online semakin terlihat menggiurkan. Dengan janji hadiah besar dan proses permainan yang sederhana, banyak yang terjebak dalam siklus adiktif yang sulit untuk dihentikan. Remaja, sebagai kelompok yang rentan, sering kali menjadi korban yang paling mudah terpengaruh. Keterlibatan generasi muda dalam judi online dapat berdampak negatif pada perkembangan psikologis dan akademis. Ketika seseorang mulai terjebak dalam dunia judi online, sering kali korban fokus dan teralihkan dari hal-hal penting seperti pendidikan dan pekerjaan.

Tidak hanya itu, judi online juga berpotensi menimbulkan masalah ekonomi yang serius. Banyak kasus di mana korban yang kecanduan judi online menghabiskan seluruh tabungan, bahkan rela berhutang demi memuaskan hasrat berjudi. Kondisi ini tidak hanya merugikan diri sendiri tetapi juga keluarga yang harus menanggung beban finansial akibat perilaku destruktif tersebut. Dampak finansial yang ditimbulkan oleh judi online bisa sangat parah, bahkan mengarah pada kebangkrutan. Situasi ini semakin diperparah dengan adanya pinjaman online yang mudah diakses, sehingga memicu masyarakat yang kecanduan untuk terus berjudi meskipun harus berhutang.

Selain dampak finansial, judi online juga memiliki dampak psikologis yang tidak kalah serius. Kecanduan judi online dapat menyebabkan stres, kecemasan, dan depresi. Hal ini bisa memicu perilaku negatif lainnya seperti penyalahgunaan narkoba dan alkohol sebagai pelarian dari masalah yang dihadapi. Tidak jarang juga, orang yang kecanduan judi mengalami gangguan tidur dan masalah kesehatan lainnya akibat tekanan mental yang dialaminya.

Pemerintah dan berbagai pihak terkait sebenarnya sudah berupaya untuk menanggulangi masalah judi online ini. Baru-baru ini, Kemenkominfo telah mengambil tindakan tegas dengan memblokir hampir 3 juta konten judi online dan menyiapkan regulasi untuk melindungi generasi muda dari dampak negatif di era digital. Regulasi ini merupakan perpanjangan dari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2024 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Namun demikian, generasi muda juga perlu mengambil bagian dalam mencegah dampak-dampak negatif judi online agar tidak semakin parah dan merusak generasi mendatang. Salah satu langkah yang dapat dilakukan generasi muda, termasuk dunia pendidikan, adalah dengan aktif meningkatkan literasi digital dalam kehidupan bermasyarakat. Penanaman kurikulum digital yang menekankan nilai-nilai positif perlu ditingkatkan untuk menghindari munculnya pelaku kejahatan digital baru.

Kesadaran akan bahaya judi online harus terus ditingkatkan agar masyarakat lebih waspada dan mampu melindungi diri serta orang-orang terdekat dari dampak negatif yang ditimbulkannya. Melalui upaya bersama antara pemerintah, keluarga, dan masyarakat, diharapkan fenomena judi online bisa diminimalisasi dan generasi mendatang bisa tumbuh dalam lingkungan yang lebih sehat dan positif. Edukasi, pencegahan, dan penanganan yang tepat adalah kunci untuk mengatasi masalah ini. Semua pihak memiliki peran penting dalam menciptakan lingkungan yang bebas dari jeratan judi online dan memberikan masa depan yang lebih baik bagi generasi penerus.

Penulis adalah Peneliti dari Saptalika Institute